Laman

Sunday, 6 May 2018

Harga Mesin Pengayak Tepung Jamu Herbal

Mesin Pemisah Bahan Herbal

Harga Mesin Pengayak Tepung Jamu Herbal, mesin herbal, mesin ekstraksi herbal, mesin penepung herbal, mesin jamu herbal, mesin extract herbal, mesin pengering herbal, mesin penggiling herbal, mesin giling herbal, mesin kapsul herbal, mesin bata hebel, harga mesin ekstraksi herbal, harga mesin ekstrak herbal, harga mesin giling herbal, mesin obat herbal, mesin giling obat herbal, harga mesin penepung herbal, harga mesin penggiling herbal

Mesin Pemisah Bahan Herbal
Mesin Pemisah Bahan Herbal

Fungsi kegunaan dari mesin pemisah bahan herbal adalah memisahkan bubuk herbal hasil pengililingan dari mesin penepung atau penggiling untuk mendapatkan kelembutan yang diinginkan. dengan mesin ini bahan herbal akan terpisah berdasarkan kebutuhan anda.

Alat Pemisah Bahan Herbal
Alat Pemisah Bahan Herbal


Spesifikasi
  • Kapasitas                 : 20-30 kg/jam
  • Penggerak                : Dinamo 1/2 HP
  • Dimensi                   : 900 x 900 x 1200 mm
  • Material Pengayak   : Stainless Steel
  • Material Tabung       : Stainless Steel
  • Material Cover        : Plat Besi
  • Material Corong      : Plat Besi
  • Diamater                 : 750 mm
  • Rangka Mesin         : Siku Besi
  • Transmisi                 : V-belt Dan Pulley
  • Jumlah Per              : 8 buah

Spesifikasi
  • Kapasitas                 : 50-60 kg/jam
  • Penggerak                : Dinamo 1 HP
  • Dimensi                   : 1100 x 1100 x 1200 mm
  • Material Pengayak   : Stainless Steel
  • Material Tabung       : Stainless Steel
  • Material Cover        : Plat Besi
  • Material Corong      : Plat Besi
  • Diamater                 : 800 mm
  • Rangka Mesin         : Siku Besi
  • Transmisi                 : V-belt Dan Pulley
  • Jumlah Per              : 8 buah

_________________________________________________________________________________

Langkah Membuat Jamu yang Benar


Beberapa langkah di bawah ini bisa dipakai untuk bikin seduhan jamu di dalam rumah. Sebelum membuat seduhan jamu, bersihkan simplisia tumbuhan obat (herbal) dengan air mengalir sampai bersih.
Selekasnya pakai herbal fresh yang sudah bersih untuk penyembuhan. Bila berbahan besar atau tebal, semestinya potong-potong tipis supaya waktu perebusan beberapa zat yang terdapat didalamnya gampang keluar serta meresap di air rebusan. Untuk herbal yang disimpan, keringkan lebih dulu sesudah dicuci supaya bertahan lama serta menahan pembusukan oleh bakteri serta jamur. Bahan kering (simplisia) pun lebih gampang dihaluskan untuk jadikan serbuk (bubuk). Pengeringan langsung dapat dibawah cahaya matahari atau menggunakan pelindung. Juga dapat diangin-anginkan, bergantung dari ketebalan atau kandungan airnya.
Lalu seduh langsung bahan yang sudah jadikan bubuk (serbuk) dengan air panas atau mendidih. Untuk bahan yang keras serta sulit diekstrak, semestinya leburkan serta rebus terlebih dulu seputar 10 menit sebelum masukkan bahan lainnya.
Pakai air tawar bersih serta tidak memiliki kandungan zat kimia beresiko untuk merebus. Yakinkan banyaknya cukuplah hingga semua bahan bermanfaat obat terendam seputar 3 cm.
Untuk merebus bahan bermanfaat obat, pakai wadah yang terbuat dari periuk tanah (keramik), panci enamel, atau panci beling. Janganlah memakai wadah dari logam, seperti besi, aluminium, serta kuningan. Logam memiliki kandungan zat iron trichloride serta potassium ferrycianide. Zat itu memunculkan endapan pada air dalam menyembuhkan penyakit. Saat perebusan, janganlah sangat sering buka tutup wadah supaya kandungan minyak atsirinya tidak gampang hilang.

Pakai api sama dengan type herbal yang di rebus.
Api kecil : Pakai untuk merebus herbal yang bermanfaat menjadi tonikum, seperti ginseng serta jamur ling zhi supaya kandungan aktifnya terserap ke air rebusan (rebus seputar 2 jam).
Api kecil : dengan waktu perebusan yang lama pun dipakai untuk jamu serta herbal yang memiliki kandungan racun, seperti mahkota dewa supaya kandungan toksinnya menyusut.
Api besar : Pakai untuk merebus herbal atau simplisia yang bermanfaat diaforetik (keluarkan keringat) serta memiliki kandungan banyak minyak atsiri, seperti daun mint, cengkih serta kayu manis. Sesudah mendidih, masukan bahan serta rebus sesaat. Dengan langkah tersebut, kandungan atsirinya sedikit hilang sebab proses penguapan yang terlalu berlebih.

Bila tidak ada ketetapan lainnya, perebusan dipandang tuntas waktu air rebusan tersisa 1/2 dari jumlahnya air sebelumnya, contohnya 800 cc jadi 400 cc. Bila bahan yang di rebus umumnya berbentuk bahan keras, seperti biji atau batang jadi air rebusan disisakan sepertiganya, contohnya 600 cc jadi 200 cc.
Bila memiliki kandungan bahan kering, biasanya dosis (ukuran) 1/2 dari jumlahnya bahan fresh. Contohnya, penggunaan daun sendok fresh pemakaiannya 90 gr apabila kering 15 gr.
Yakinkan dosis tumbuhan obat sama dengan yang disarankan. Biasanya, 1 resep tumbuhan obat dibagi untuk 2 kali minum satu hari. Bekas ampas rebusan pertama bisa di rebus satu kali lagi untuk 1 kali minum pada malam atau sore hari.
Minum rebusan sari tumbuhan obat dalam kondisi hangat serta sesudahnya gunakan pakaian tebal atau selimut. Akan tetapi, untuk type herbal spesifik, seperti rebusan biji pinang mesti diminum dingin untuk hindari kotraksi dengan lambung yang menyebabkan mual, muntah, serta kram perut.
Biasanya, rebusan herbal diminum sebelum makan supaya gampang terserap. Akan tetapi, untuk ramuan obat yang bisa merangsang lambung, minum sesudah makan. Minum ramuan obat yang bermanfaat menjadi penguat (tonikum) pada saat pagi hari pada saat perut kosong. Untuk ramuan yang bermanfaat menjadi penenang, contohnya untuk insomnia, minum mendekati tidur.
Kerjakan penyembuhan dengan teratur. Yang butuh diingat, penyembuhan herbal memerlukan kesabaran sebab tidak langsung berasa faedahnya, tapi berbentuk konstruktirf (melakukan perbaikan/bangun). Dampak obat kimiawi memang berasa cepat, tapi berbentuk desktruktif. Sebab sifatnya itu, herbal tidak disarankan menjadi penyembuhan penting beberapa penyakit infeksi yang berbentuk kronis (medadak), seperti demam berdarah, muntaber, serta yang lain yang perlu selekasnya mendapatkan pertolongan medis. Tanaman obat lebih diprioritaskan untuk pemeliharaan kesehatan serta penyembuhan penyakit yang berbentuk akut (menahun).
Penyembuhan herbal bisa digabungkan dengan obat kimiawi, terpenting untuk penyakit akut yang sulit sembuh, seperti kanker supaya didapat hasil penyembuhan yang lebih efisien. Ketentuan minum obat herbal seputar 2 jam sesudah penggunaan obat kimiawi. (Sumber)


_____________
Kesehatan serta penyembuhan adalah perihal yang paling penting untuk kehidupan mansuia. Faktor-faktor jadikan jamu menjadi pilihan keperluan akan kesehatan tiap-tiap orang. Akan tetapi sebab terbatasnya ekonomi tiap-tiap orang, jamu bisa jadikan pilihan menjadi jalan keluarnya. Diluar itu, jamu tidak memunculkan resikonya yang besar dibanding obat obatan kimia. Ada dua bentuk jamu yang kita kenal sekarang ini, yakni instant serta bubuk. Dari sisi ketahanan, jamu instant lebih bertahan lama dibanding dengan jamu berbentuk cair sebab mempunyai kandungan air yang lebih dikit. Hingga, bisa disimpan dalam tempo yang lama. Karena itu, dalam praktikum pembuatan jamu kesempatan ini diambil produk jamu berbentuk serbuk instant. Dipakai dua cara dalam praktikum kesempatan ini, yakni pembuatan jamu dengan tradisionil dengan memakai pelarut air serta tehnik maserasi dengan alkohol menjadi pelarutnya. Jamu kunyit asam serbuk instant yang terbaik yaitu dengan memakai pelarut air dengan ukuran perbandingan 100 ml ekstrak kunyit , 60 gr gula merah, 30-50 gr asam jawa, serta 30 gr tepung sagu. Sedang, alkohol nyatanya tidak baik dipakai menjadi pelarut, sebab mengadung bahan pemahit . Agar bisa dipakai, alkohol semestinya didestilasi sekitar 2x. Desitilasi pertama untuk menghilangkan pemahit yang ada didalamnya, serta yang ke-2 untuk memisahkan alkohol dari ekstrak kunyit. Supaya bisa di proses dengan bahan untuk bikin jamu kunyit asam yang lain. Jamu kunyit asam serbuk instant pada praktikum kesempatan ini mempunyai kandungan air sebesar 82 persen serta bisa bertahan saat kira-kira sepuluh hari.

Membuat Jamu Kunyit Bubuk Sendiri

Akhir-akhir ini, saya seringkali bergelut dalam dunia jejamuan, terutamanya jamu kunyit.
Maag suami yang seringkali kambuh ditambah ngilu tamu bulanan membuat saya mesti memutar otak untuk mencari pengobatan pilihan supaya kami tidak sering-sering konsumsi obat kimia. Jamu kunyit ialah salah satunya pilihan yang kami pilih.
Penampakan tangan jika telah punyai urusan dengan kunyit
Untuk membuat, umumnya saya akan mengupas 3 buah kunyit seukuran telunjuk lalu diblender dengan dikit air masak. Blenderan kunyit itu lalu saya saring dengan kain bersih. Setelah itu, rasa-rasanya tinggal sesuai dengan hasrat. Untuk obat maag suami, umumnya saya imbuhkan madu, sejumput garam, serta dikit air jeruk nipis. Suami umumnya tidak senang perasaan kunyit yang sangat pekat, oleh karena itu saya umumnya memberikan air kembali.
Ini kunyit yang telah siap minum. Bila disimpan di kulkas, dapat tahan sampai 3 hari
Sedang untuk obat ngilu hadir bulan, saya lebih senang kunyitnya iris tipis atau dicincang, lalu di rebus dengan air serta dikit asam jawa. Untuk pemanisnya, Saya lebih pilih memakai madu dibanding gula. Agar cocok, saya imbuhkan pun dikit garam.
Minggu kedepan, suami akan pergi pekerjaan kontrol ke Toba Samosir saat sebulan lebih. Tentunya saya cemas jika maagnya tetiba kumat disana. Memang sich, obat maag komersil tentu banyak di jual disana. Tetapi, menurut saya obat-obatan itu cuma mengobati sesaat, sedang Si Jamu Kunyit semakin dapat dihandalkan untuk treatment teratur.
Awalannya saya putuskan untuk membelikan suami kunyit bubuk di swalayan dekat kantor, plus jeruk lemon, serta madu. Tetapi, sesudah eksperimen pertama membuat jamu dari kunyit bubuk ini, rasa-rasanya jauh dari keinginan. Entahlah, aroma kunyitnya berasa tidak alami serta rasanyapun aneh sekali. Saya saja tidak senang, ditambah lagi suami. Saya ingat, waktu SMP dahulu, saya miliki rekan namanya Johannes yang ibunya miliki kedai jamu bikinan sendiri. Saya serta ibu saya pun cukup seringkali beli jamu di kedai itu. Ibu Johannes yang akrab dipanggil Cicik (panggilan untuk wanita TiongHoa) ini mengolah jamu langsung di depan beberapa konsumen. Di meja kerjanya telah ada toples-toples besar berisi kunyit bubuk, temulawak bubuk, serta beberapa jamu bubuk yang lain.
Cicik ini tidak asal-asalan dalam mengolah jamu. Dia pun kuasai pengetahuan penyembuhan tradisionil. Sering beberapa konsumen hadir tiada tahu jamu apakah yang semestinya dia minum. Jadi Cicik akan bertanya aduan kesehatan yang terkena beberapa konsumen, serupa seperti dokter tengah mendiagnosa satu penyakit. Nah, sesudah itu baru dia mengolah jamu yang pas untuk menyembuhkan si pasien...eh si konsumen. Sering, saya lihat Cicik menjemur sangat banyak kunyit di halaman tempat tinggalnya. Juga pernah saya berjumpa dengannya di Tukang Artis membawa beberapa plastik berisi kunyit serta temulawak kering. Tukang Artis ialah panggilan untuk penjual layanan Artis. Artis ialah nama mesin untuk merubah hampir apa pun jadi bubuk, seperti kopi, beras, temasuk pun kunyit serta temulawak kering miliki C
Dengan bekal ingatan mengenai Jamu Ibu Johannes itu, saya akan memutuskan untuk bikin sendiri jamu kunyit bubuk untuk dibawa suami ke Toba Samosir. Pertama kali, saya bersihkan bersih seputar 200 gr kunyit fresh. Saya sikat kulitnya supaya tanah pada kulit kunyit bersih semuanya (sebab nanti kunyit kunyit ini tidak saya kupas). Setelah itu, kunyit saya cincang kasar memakai mincer. Mencincang dengan mincer menurut saya lebih efisien dibanding memotong tipis tipis. Awalannya, sesudah dicincang, kunyit saya ratakan diatas nampan, lantas dijemur dibawah sinar matahari. Tetapi, rupanya cuaca tidak memberi dukungan. Sehubungan mendung, kunyit-kunyit saya tidak kunjung kering. Jalan keluarnya, saya mesti mengeringkan kunyit memakai oven. Oven saya mengatur pada suhu 130℃, saatnya saya mengatur 60 menit, panas atas bawah. Waktu "menjemur" memakai oven, biarlah tutupnya cukup terbuka. Rupanya, tak perlu waktu 60 menit untuk bikin kunyit-kunyit saya kering. Hanya seputar 25 sampai 30 menit saja. Step setelah itu, kunyit saya haluskan memakai grinder, lalu di ayak, yang masih tetap kasar dihaluskan kembali, ayak kembali, demikian selanjutnya sampai tidak lagi ada serbuk kunyit yang masih tetap kasar. Paling akhir, tentu saja mengetes perasaan. Kunyit bubuk homemade saya seduh dengan air hangat, ditambah madu, lemon, serta garam. Kata Pak Suami, kunyit bubuk yang ini rasa-rasanya tambah lebih enak dibanding yang dibeli di swalayan.


Hasil kunyit bubuk bikinan sendiri
Alhamdulillah, yang homemade serta alami memang tetap lebih baik.
Menjadi catatan, saya sempat juga lihat proses pembuatan jamu kunyit serbuk yang dibikin dari sari kunyit (yang telah dipisahkan dengan ampasnya), lantas dibuat memakai baanyak sekali gula. Kombinasi ini dibuat sekalian selalu diaduk-diaduk (yang saya lihat, memasaknya memakai wajan besar).
Makin lama diaduk, cairan sari kunyit akan makin berkurang, sedang gulanya terkaramelisasi serta kembali mengkristal. Kristal-kristal gula ini tak akan cuma terasa manis, tetapi juga memiliki kandungan perasaan kunyit.
Nah, gula perasaan kunyit ini lalu dihaluskan kembali sampai jadi bubuk.
Kunyit bubuk dapat juga jadikan lulur lho. Kunyit bubuk ini semestinya digabung dengan penambahan bahan yang lain seperti tepung beras serta/atau temu giring bubuk. Pemakaian kunyit bubuknya pun janganlah kebanyakan, alih-alih bisa kulit kuning langsat setelah luluran, yang ada justru bisa kulit kuning ngejreng! Hehe. Untuk pemakaiannya, lulur kunyit ini dapat digabung dengan air apabila senang dapat ditambahkan dengan essential oil.
No comments:
Write komentar